WebSite Telah dikunjungi
mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari ini255
mod_vvisit_counterKemarin349
mod_vvisit_counterMinggu ini604
mod_vvisit_counterMinggu lalu2070
mod_vvisit_counterBulan ini3271
mod_vvisit_counterBulan lalu12251
mod_vvisit_counterKeseluruhan638697

Online (20 minutes ago): 5
Your IP: 54.90.92.204
,
Today: Dec 11, 2017
KOH AMAR YAHWEH OSAH YAHWEH YOTSER OTAH LAHAKINAH YAHWEH SHEMO........Beginilah Firman Yahweh Pencipta, Yahweh yang telah membentuknya dan mengukuhkannya: YAHWEH adalah Nama-Nya. (YeremiYah 33:2)

Perjamuan Kudus tidak pernah dilakukan sebulan sekali oleh jemaat mula-mula

PERJAMUAN KUDUS TIDAK PERNAH DILAKUKAN SEBULAN MAUPUN SEMINGGU SEKALI TETAPI SETAHUN SEKALI. Sebelum membahas hal ini kita landasi dulu dengan Firman Tuhan dari 6 hal dibawah ini.

  1. Iman kita berakar sumber dari Ibrani (Yokhanan/ Yohanes 4:22)
  2. Ada pemulihan SEGALA SESUATU (Maaseh Schlihim/ Kisah Rasul 3:21)
  3. Kita mau belajar dan melakukan atau sekedar tahu. (Maaseh Schlihim/ Kisah Rasul 17:11)
  4. Kita pohon Zaitun liar yang di enten ke pohon Zaitun yang penuh getah. (Roma 11:24)
  5. Firman Tuhan tidak boleh ditambahi dan dikurangi (Devarim/ Ulangan 4:2)
  6. Berikan hati sdr untuk di isi dengan hal2 yang baru. (Yehezkiel 11:19-20)

Banyak orang menganggap bahwa Perjamuan Kudus itu bisa dilakukan sebulan sekali atau bahkan setiap hari, Kalau namanya perjamuan kudus ya bisa semau2nya orang melakukan tetapi nama aslinya bukan perjamuan kudus tetapi seder Pesakh makanya Yeshua melakukannya pd suasana Paskah, Kalau kita baca dalam surat 1 Kor 11:23-26 sangat jelas bagaimana rabi Shaul berkata, coba perhatikan kata "Pada malam waktu Ia diserahkan" ini sudah membuktikan suasana Paskah, bukan tiap2 hari. Ada pula yg berdalih kalau pada ayat 26 itu setiap hari. Tetapi ayat itu bunyinya "SETIAP KALI" bukan setiap hari. Setiap kali berarti setiap mengikuti sakramen ini.

Memecah roti dalam pemahaman Ibrani (Maaseh Schlihim/ Kisah Rasul 2:42-46)
Saat sebuah keluarga Ibrani hendak memulai makan, ucapan syukur di atas dipanjatkan dan kepala keluarga memecah roti. Ucapan syukur di atas disebut dengan “memecah roti”. Kebiasaan “memecah roti” ini merupakan salah satu ciri khas kehidupan dari sebuah keluarga atau komunitas Ibrani.
Pada zaman Yeshua, perjamuan makan dalam sebuah komunitas (communal meal) merupakan kebiasaan yang lazim, terutama di kalangan sekte Yahudi Esseni. Dalam Maaseh Schlihim/ Kisah rasul kita membaca bahwa banyak dari para pengikut Mesias yang mulai menjalankan gaya hidup Esseni, menjual segala kepunyaan mereka, saling berbagi keperluan seperti makanan dan pakaian, dan memecah roti (communal meal) dari rumah ke rumah. Pada abad kedua Masehi, gereja mulai menolak segala hukum dan pola pandang Yahudi, dengan menyatakan bahwa Kristen bukan merupakan bagian daripada Yudaisme. Dan anehnya, ketika di satu sisi gereja meninggalkan akar Ibrani, di sisi lain gereja malah menyerap unsur-unsur paganisme yang populer dalam kerajaan Romawi, Praktek-praktek dan ritual agama Romawi dengan mudah beradaptasi untuk masuk ke dalam kekristenan. Mari kita tengok asal mula ritual “komuni” dalam agama Romawi yang berasal dari Babylonia dan Yunani: Ritual komuni (Perjamuan kudus) merupakan sebuah ritual yang disebut “Omophagia”. Dalam agama Yunani kuno, Dionysus (atau Bacchus dalam agama Babylonia kuno), adalah salah seorang dewa utama. Ia adalah dewa anggur.
Walaupun Gereja Protestan menolak “transubstansiasi”, mereka meneruskan ritual ini, dengan menyatakan bahwa dalam roti dan anggur itu, umat mengambil bagian secara spiritual terhadap daging dan darah Yeshua. Ada tiga doktrin ritual Komuni yang terdapat dalam kekristenan:
1. Gereja Katholik Roma mengajarkan bahwa roti dan anggur dari sakramen tersebut benar-benar menjadi daging dan darah Yeshua (Ini disebut Transubstansiasi).
2. Gereja Lutheran mengajarkan bahwa daging dan darah Yeshua dikonsumsi dalam dan bersama dengan roti dan anggur (Konsubstansiasi).
3. Gereja Kalvinis mengajarkan bahwa roti dan anggur menjadikan setiap orang yang turut di dalamnya, mengambil bagian dalam daging dan darah Yeshua.
Sudah merupakan hal umum dalam gereja Protestan untuk men-spiritualisasi-kan ajaran-ajaran Katholik. Walau demikian, kepercayaannya masih serupa, bahwa baik secara harafiah maupun spiritual, dengan mengambil bagian dalam daging dan darah Tuhan, umat percaya bahwa mereka menjadi serupa dengan Tuhan.
Dalam kepercayaan Ibrani, tidak ada sama sekali ritual dimana para pengikutnya secara harafiah memakan simbol Tuhan supaya dapat “menerima-Nya”. Kita menerima Roh Kudus hanya dengan memelihara dan mematuhi perintah-perintah-Nya.
Lalu apakah yang dimaksud oleh Yeshua ketika Ia menggunakan simbol roti dan anggur sebagai daging dan darah-Nya ? Mari kita mulai dengan menengok perkataan Yeshua ketika mengambil bagian dalam perjamuan makan terakhir-Nya bersama-sama para murid:
Lalu Ia mengambil roti, mengucap syukur, memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada mereka, kata-Nya: “Inilah tubuh-Ku yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku.” (Luk 22:19)
Perjamuan makan tersebut adalah Perjamuan Paskah (Passover Seder) yang dilakukan oleh Yeshua bersama para murid (Mat 26:17-18; Mrk 14:12-16; Luk 22:13-15). Apakah roti yang diambil-Nya ketika berkata, “inilah tubuh-Ku” ? Ia mengambil Afikomen, bukan sembarang roti, tetapi roti yang hanya dimakan dalam Perjamuan Paskah pada malam 14 Nissan. Roti ini merupakan roti tidak beragi yang melambangkan ketidak-berdosaan Mesias
Torah dengan jelas mengajarkan bahwa kita harus mengingat penyelamatan kita dengan memakan roti tidak beragi pada saat hari raya Roti Tidak Beragi dan Paskah. Yeshua adalah roti tidak beragi itu. Dengan alasan itulah Ia berkata, “Perbuatlah ini (merayakan hari raya Roti Tidak Beragi dan Paskah) menjadi peringatan akan Aku (Penyelamatmu).”
Sering kali dalam ibadah “komuni” gereja memakai roti beragi. Padahal ragi merupakan lambang dosa sedang kita tahu Mesias adalah “tanpa dosa” dan Anti-Mesias adalah “manusia pendosa”. Jadi sebenarnya siapakah yang sedang “diperingati” dalam komuni gereja ?
Dalam 1 Korintus 10:14-22, ada dua hal yang tengah dibicarakan oleh Paulus:
1. Kekudusan Perjamuan Paskah sebagai perjamuan untuk “orang-orang yang telah diselamatkan” (Tubuh).
2. Pelarangan untuk mengambil bagian dalam “perjamuan berhala”.
Nampaknya jemaat Korintus menghadiri baik Perjamuan Paskah maupun perjamuan dalam perayaan-perayaan berhala. Rabi Shaul berkata bahwa menggabungkan keduanya adalah tidak dibenarkan di mata Tuhan. Dalam ayat 21 ia menulis: “Kamu tidak dapat minum dari cawan Tuhan dan juga dari cawan roh-roh jahat. Kamu tidak dapat mendapat bagian dalam perjamuan Tuhan dan juga dalam perjamuan roh-roh jahat.” Ini merupakan masalah yang lazim terjadi di antara orang-orang percaya yang bukan Yahudi.
Karena latar-belakang mereka adalah penyembah berhala maka tidaklah mudah bagi mereka untuk begitu saja meninggalkan kebiasaan-kebiasaan lama mereka. Rabi Shaul memandang perlu bagi komunitas Tuhan untuk “memisahkan diri”. Ayat 17, “Karena roti adalah satu, maka kita, sekalipun banyak, adalah satu tubuh, karena kita semua mendapat bagian dalam roti yang satu itu.” Tidak boleh ada percampuran di dalamnya.
Keseluruhan 1 Korintus 5 berbicara tentang Perjamuan Paskah. Rabi Shaul berkata bahwa orang-orang berdosa dilarang turut serta dalam perjamuan tersebut. Paskah adalah satu-satunya hari raya Tuhan dimana hanya orang-orang yang berpercaya yang boleh merayakannya (Kel 12:43-49).
Jemaat Korintus mengundang semua orang, termasuk saudara dan kenalan mereka yang belum percaya, untuk datang merayakannya. Rabi Shaul menekankan bahwa mereka yang belum percaya dilarang untuk ikut serta dalam perjamuan itu sebab Perjamuan Paskah harus dirayakan tanpa “ragi” (dosa), ayat 7-8. Tetapi bukan berarti kita harus memisahkan diri dari orang-orang yang belum percaya itu setiap waktu.
Rabi Shaul berkata ini diterapkan hanya dalam konteks Paskah saja, ayat 10: “Yang aku maksudkan bukanlah dengan semua orang cabul pada umumnya dari dunia ini”…ayat 11: “dengan orang yang demikian janganlah kamu sekali-kali makan bersama-sama.”
Dalam 1 Korintus 11:26-31, Rabi Shaul sekali lagi menegaskan perintah Taurat bahwa “orang-orang yang tidak percaya tidak boleh makan Paskah” harus benar-benar dicamkan. Kelihatannya perintah satu ini tidak dituruti dengan serius oleh jemaat Korintus dengan membiarkan orang-orang yang belum percaya untuk ikut serta.
Kalau begitu bagaimana ritual seder Pesakh sebenarnya? mereka melakukan beberapa hal dalam minum anggur dan roti yang intinya adalah:
1. Cawan berkat pengudusan (Anggurnya bukan fermentasi)
2. Cawan Tulah (Nama2 Tulah disebut sambil mencelupkan jari kelingking sbg simbul berkurangnya sukacita.
3. Shulen Orekh. Memakan matzah (Roti), Maror (Rempah pahit), Karpas (Selada), Kharoset (Campuran kacang tanah, apel dan madu)
4. Memakan Afikomen (Ada 3 roti) yang ditaruh dlm kantung, roti yang ditengah diambil dan dipatahkan, dibungkus dengan kain putih dan disembunyikan. Nama roti yang dipatahkan dan dibungkus kain putih disebut Afikomen yang artinya hidangan penutup. Afikomen inilah yang dilambangkan dg tubuh dan darah Yeshua
5. Cawan Penebusan.
Minum anggur ke3 melambangkan penebusan Israel dari tulah Yahweh di Mesir . Yeshua memakai anggur dalam cawan penebusan untuk melambangkan darahnya yang tertumpah untuk menyelamatkan manusia.
6. Cawan pujian.
Meminum anggur ke 4 yang perupakan penutup sebagai simbul ucapan syukur kepada Bapa yahweh yang telah memberikan hal2 yang baik.
7. Cawan Elia.
Meminum anggur ke 5 sebagai tambahan, dalam tradisi Yahudi yaitu yang belum menerima Yeshua, anggur ke 5 ini berisikan pengharapan terhadap Elia yang akan datang untuk meratakan jalam Mesias. (Mal 4:5-6)

 
Gembala Sidang
Luqas1.jpg
Waktu Sekarang
Kunjungan dari mana